29 December 2008

Masalah Sesudu Garam...., Cita-cita Selautan Air.

Penulis: LaJDaT MyTeam
Assalamualaikum wbt...

Selamat menyambut tahun baru Hijrah, 1 Muharam 1430. Tahun Masehi pulak, 1 Januari akan datang. .InsyaAllah tidak lama lagi..

Sebut je tahun baru, macam2 azam baru, harapan baru, semangat baru menerjah fikiran setiap individu. Ada yang berazam tuk tingkatkan pointer, ada yang xnak tido dalam kelas lagi dah, ada yang nak tambahkan ilmu2 sedia ada, malah macam2 lagi. Kalau sebut semua, memang jenuh nak membacanya. Yang pasti ada azam yang baik dan azam yang buruk. Ada juga yang tak nak buat azam baru kerana azam lama belum lagi terlaksana. Azam barunya nak menyempurnakan azam yang lama. Tidak kisah la yang mana2 pun, yang pasti Tahun Baru tetap akn datang, mengiringi perjalanan setiap insan.

Dalam menyambut Tahun Baru, kita di ajar berdoa awal dan akhir tahun. Kerana ape?? Sudah pasti kerna inginkan keberkatan dalam menghadapi saat2, minit2, minggu2, bulan2, tahun2 akan datang malah sehingga nafas terakhir kehidupan.. Kita memrlukan `campurtangan' Allah dalam menghadapi sisa hidup yang mendatang. Kebersamaan Allah dalam setiap inci kehidupan itulah yang kita perlukan...

Namun, tidak semua yang berfikiran sedemikian. Alhamdulillah, kita sepatutnya bersyukur kerna kita masih sdar kewujudan Allah dalam setiap apa yang kita lakukan. Wujudnya sifat IHSAN dalam diri itulah kunci tahap keimanan kita. Kita akn berfikir dua kali untuk melakukan tindakan yang membuahkan dosa, kerna sifat IHSAN dalam diri.

Azam dan cita2 hendaklah seiring. Hendaklah selari dengan kehendak Allah, barulah Allah turut merealisasikan impian kita. Biar azam baru adalah taqwa kepada Allah. Dan apakah azam dan impian terbesar kita?? Sudah tentulah ingin mendapat keredhaan Allah. Yang paling penting kita terus istiqamah dan perlu kepada mujahadah..


Dalam merealisasikan kehendak kita, ujian yang datang pasti menjelma, pasti menimpa. Adakalanya susah dan terlalu berat. Adakalanya senang melalui pandangan mata, tetapi hakikatnya, hanya yang pernah merasainya tahu pahitnya ujian yang menimpa.

Allah uji kita dengan ujian melalui tahap keimanan kita. Allah xkan beratkan kita apa yang kita tidak mampu. Yang pasti, setiap ujian yang menimpa sebenarnya tuk ajar kita erti ukhuwah, erti perjuangan dan erti kesabaran mungkin. Ingatlah ujian yang menimpa adalah tarbiyah terus dari Allah.
Ana tertarik dengan ulasan seorang sahabat yang berkaitan dengan azam. Sekadar perkongsian:

Betapa besar cita-cita yang nabi tanamkan dalam diri para sabahatnya. Kejayaan menakluki Rom dan Parsi adalah sesuatu yang besar, berkali-kali ganda besarnya daripada memenangi peperangan dengan barisan bersekutu ini. Secara tidak langsung, para sahabat kembali bersemangat menggali parit seperti yang dirancang. Lihat pula kisah bagaimana para sahabat yang disiksa sewaktu awal dakwah Islamiyyah. Selain iman yang teguh, mereka juga ditanam dengan cita-cita yang besar - syurga, maka seksaan-seksaan yang bagi kita sangat perit dan dahsyat, dapat mereka hadapi dengan penuh konsisten.

Laksana segelas air diletak sesudu garam. Setelah dikacau, maka air tersebut masin. Jika sesudu garam itu dikacau pula dalam seteko air, maka kemasinan itu berkurangan. Bagaimana jika sesudu garam dikacau dalam sebaldi? Sekolam? Setasik...? Maka rasa masin itu bagaikan hilang, tidak terasa, walaupun kuantiti sesudu garam itu tetap ada tersebati dalam air.

Begitulah perumpamaan antara masalah dan cita-cita. Garam itu umpana masalah yang menimpa. Air pula berupa cita-cita. Semakin besar cita-cita, masalah yang datang tidak akan membebankan kita. Dan mati syahid adalah cita-cita tertinggi yang perlu kita azamkan dalam kehidupan kita di dunia. Pasti segala masalah menjadi kecil tidak berbekas. Bercita-citalah mahu kembali tertegaknya khilafah Islamiyyah. Bercita-citalah dengan Islam.

Andaikata azam kita hanya setakat mahu berjaya dalam peperiksaan, maka ujian 'banyaknya program persatuan' akan menjadi masalah besar kepada kita. Andainya azam kita setakat mahu menjadi Jurutera, pasti keputusan peperiksaan yang tidak konsistsen mungkin akan menjadi masalah besar bagi kita. Padahal bagi orang yang bercita-cita besar, semua itu bukan masalah, tetapi hanya rempah ratus untuknya berjaya dalam kehidupan dunia dan akhirat. Seandainya kita ditimpa musibah, atau ujian, atau masalah, usahlah meminta dikecilkan ujian tersebut . Tetapi mintalah diperbesarkan iman bagi menghadapi ujian.

Semoga azam baru menjadi pencetus semangat tuk terus merealisasikan impian2 akan datang.. Ingatlah wahai sahabat, matlamat tertinggi hidup kita..

Allahu ghaayatunaa
Ar-Rasuulu qudwatunaa
Al-Qur'aanu dusturunaa
Al-Jihadu sabiiluna
Al-Mautu fii sabilillah
Asma amaanina

Allah adalah tujuan kami
Rasulullah teladan kami
Al Qur'an pedoman hidup kami
Jihad adalah jalan juang kami
Mati di jalan Allah adalah cita-cita kami tertinggi

Waalahua'lam. ...

Tarbiyah Ruhiyyah

Penulis: LaJDaT MyTeam

Di dalam buku – Dr. Abdullah Nashih Ulwan menyampaikan cara-cara danamalan-amalan yang dapat membantu menumbuhkan ruhiyah dalam diri kitaseperti:


A. Memperbanyakkan Tilawah al-Quran dengan Tadabbur


Bacaanyang disertai dgn tadabbur yang khusyu' mampu mempertajamkan minda,melapangkan fikiran-fikiran sempit, dan ubat bagi hati yang sakit.Apabila seorang mukmin itu membaca al-quran dengan tenang, tadabbur& khushu' dengan begitu konsisten sekali, maka akan terbukaperkara- perkara yang mengganggu perasaan & hatinya dan akanterpancar pula cahaya al-Quran di dalam jiwanya. Rasulullah SAW sendirimembaca al-Quran secara dawan (rutin). Beliau memohon kepada Allah agarmenjadikan al-Quran sebagi taman dalam hatinya, cahaya bagipandangannya, penghapus duka dan pemusnah kebingungan.


Panduandari Hassan al-Banna dalam rutin pembacaan al-Quran adalah mengikutkemampuan seorang mukmin/da'i. Yang amat penting jangan biarkan satuhari pun terlewat tanpa membaca Kitabullah Al-Quran. Amat digalakkanpaling kurang 100 ayat satu hari. Dan jangan melebihi 3 bulan sekalikhatam.


B. Hidup bersama Rasulullah melalui Sirahnya yang harum semerbak.


Rasulullahmerupakan contoh terbaik bagi seluruh umat. Fenomena yang tampak untukdicontohi adalah bagaimana beliau menyatukan agama dan dunia, ibadahdan kehidupan, tazkiyah dan jihad. Semuanya beliau lakukan tanpaberlaku ketimpangan antara keduanya.


Hendaklah selalu terbayang di benak fikiran kita akan:


1. Ibadah nabi. Bersungguh-sungguh melakukan ibadah, beribadah sepanjang malam dengan tidur yang sedikit.


2.Kezuhudan nabi. Nabi SAW tak pernah makan roti sampai kenyang dalamtempoh 3 hari berturut-turut. Hendaklah setiap da'i selalu waspada danmengekang diri dari kesenangan duniawi semampu mungkin.


3.Ketakwaan Rasulullah. Duduk tanpa alas, makan bersama pembantu,menjahit sendiri pakaian, memperbaiki sandal, membantu pekerjaanisteri, duduk dimana saja dalam pertemuan.


4. Kesabaran dan kelembutan nabi. Beliau selalu memberi maaf dengan sebaik-baiknya.


5. Keteguhan Nabi dalam mempertahankan prinsip.



C. Selalu menyertai orang-orang pilihan, yakni mereka yang berhati bersih dan mengenal Allah.


Ulama generasi salaf berkata. "Bersahabatlah dengan orang-orang yang keadaannya bisa menunjukkan kamu ke jalan Allah."


D. Dzikir kepada Allah di setiap waktu dan keadaan.


Merasakankeagungan Allah dalam semua keadaan berupa zikir pikiran, hati, lisanatau perbuatan. Zikir perbuatan termasuk tilawah, ibadah, dan keilmuan.


E. Menangis kerana takut kepada Allah di saat berkhalwat.


Mengingati kembali dosa-dosa yang telah lalu dan yang mungkin akan terjadi.

Terbayang akan kematian dan apa-apa yang terjadi sesudahnya.

Membandingkan amalan kita dengan amalan generasi sahabat.


F. Bersungguh-sungguh membekali diri dengan ibadah-ibadah sunnah.


Berupasolat, puasa, sadaqah. Abu Hurairah meriwayatkan, Nabi SAW bersabda,"Solat yang paling afdhol setelah solat fardu adalah solat malam."


"Kalianharus solat malam, sebab itulah jalan para solihin, itulah pendekatandiri pada Rabb kalian, penghapus kesusahan dan pemusnah dosa-dosa." HRMuslim.


Wallahua'lam. ...


18 December 2008

Jangan Merajuk Wahai Daie

[Gambar anak saudara sahabat saya yg baru belajar utk berdiri. Apa yg menarik, bayi kecil ini tidak pernah jemu untuk berusaha walau gagal beberapa kali]

Hidup ini menuntut mujahadah berterusan, setiap hari pasti ada sahaja perkara yang perlu di usahakan. Seringkas bangun pagi memerlukan kekuatan menolak keseronokan tidur yang lena, begitu juga dalam kesungguhan mengulangkaji pelajaran, kesabaran melayani kerenah sahabat handai, hinggalah keteguhan mendirikan Islam dalam diri setiap insan. Inilah kehidupan, tidak lari dari, suka duka, perit jerih, dan susah payah. Apatah lagi bagi tiap jiwa yang dalam sedar berikrar menyerahkan diri mereka kepada Allah, menggelar diri sebagai Dai’e, mengajak jiwa-jiwa kembali tunduk pada Allah yang Esa. Malah mereka lagi perlu menunjukkan kesungguhan dalam tiap perkara, mengelak fitnah menimpa.


Yang pastinya, dalam kesungguhan pasti ada mehnah melanda. Dalam saat seronok mengajak manusia kembali ke jalan Allah, kita terlupa bahawa hati-hati itu ada pemegangnya, yang mengawal tutup buka nya ia. Membuatkan kita kecewa dan putus asa apabila usaha tidak membuahkan hasil seperti yang dijangka. Membuatkan kita terlupa tugas kita hanya pemberi peringatan, sedangkan natijahnya di bawah takdir Allah yang Maha Kuasa. Bak kata pepatah ‘menabur benih di bumi, hasilnya dari Ilahi’.


Di saat hati rajuk, mencari hikmah atas apa yang menimpa, Al-Quran menjadi tempat kembali, isinya penuh istimewa, pasti sesuai di setiap keadaan dan masa. Namun, bergantung kepada kesediaan hati itu untuk mengaitkannya dalam kehidupan, mengambil manfaat dari tiap bait Kalamullah. Siapa sangka, kisah Nabi Yunus a.s yang tidak selalu diceritakan mampu memberi seribu pengertian dalam kehidupan.

Nabi Yunus menyeru pada kaumnya
Sembahlah Allah Yang Maha Esa
Tinggallah berhala yang tidak bernyawa
Jauhi perbuatan yang sia-sia

Seruan Nabi tidak diterima
Nabi diejek dan Nabi dihina
Baginda tidak berputus asa
Walau dicaci walau dihina

Akhirnya Nabi merasa hampa
Umatnya masih menderhaka
Lalu dia pergi membawa hati
Ke tepi pantai seorang diri

Kapal pedagang Baginda menumpang
Membawa diri ke rantau orang
Malangnya laut bergelombang
Hampir karam ditengah lautan

Bila diundi Nabi merelakan
Terjun ke laut penuh bergelora
Baginda ditelan ke perut Ikan Nun
Gelap gelita tidak terkira

Sedarlah baginda akan silapnya
Ditarbiyyah Allah sebegitu rupa
Menangislah Nabi penuh duka
Memohon Ampun dari Tuhannya

Begitulah Kisah seorang Nabi
Diuji Allah begitu sekali

Wahai Dai’e Rabbani, cukuplah kisah Nabi Yunus a.s pemujuk diri, jangan diikut rajuk di hati, usah dilayan kecelaruan emosi, tergesa-gesa melarikan diri dari situasi. Melangkahlah dengan penuh hikmah dan kesabaran dalam meneruskan da’wah lillahi. Begitulah di kala Nabi Yunus lari dari kaumnya yang ingkar, rasa marah dan kecewa hingga terlupa tugas beliau menyampaikan ajaran yang hasilnya adalah dari Tuhan. Menyoroti kehidupan Dai’e, tidak ubah seperti kisah ini, siapalah kita meletakkan hidayah dihati manusia kerana ia adalah urusan Ilahi, hanya usaha yang akan dipersoalkan nanti. Hadamlah kalam Allah apabila Dia berfirman:

“Dan tidaklah Kami mengutus kamu melainkan hanya sebagai pembawa kabar gembira dan pemberi peringatan. Katakanlah: "Aku tidak meminta upah sedikitpun kepada kamu dalam menyampaikan risalah itu, melainkan (mengharapkan kepatuhan) orang-orang yang mahu mengambil jalan kepada Tuhannya.” (Al-Furqan:56- 57)

Dalam kegelapan perut ikan Nun, hati Nabi Yunus a.s mulai bergerak bertasbih kepada Allah, memohon taubat kerana putus asa dengan rahmat Tuhannya sambil berkata: “Bahawa tidak ada Tuhan selain Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim” (Al-Anbiyaa’:87)

Dengan ketulusan hati berdoa, mengakui kesempurnaan ketuhanan dari sebarang kekurangan dan kelemahan, mengakui kezaliman diri, akhirnya taubat Nabi Yunus a.s di terima. Allah menyelamatkan beliau dari kecelakaan mati di dalam perut ikan Nun kepada kesejahteraan hidup bersama kaumnya yang kembali kepada jalan Ilahi. Dengan rahmat dan kasih sayang Allah, segalanya mungkin terjadi, asalkan hati jernih mengharap redhaNya. Apa lagi yang Dai’e mahukan selain ketenangan dalam kehidupan seharian. Walaupun penuh ujian, hati penuh taubat mengakui kesalahan.

“Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (darjatnya), jika kamu orang-orang yang beriman” (Ali-‘Imran:139)

Inilah Dai’e Rabbani, tidak takut menghadapi salah, tetapi lekas kembali kepada Allah yang Maha Pemurah. Memujuk hati mencari hikmah mengakui kelemahan insani. Berbekal ibadat di kala senang, menjadi keselamatan di waktu susah. Tabah dan sabar dalam berdakwah tanpa mengira ketidakberhasilan hidayah, kerana tiap langkah di atas jalan ini adalah kejayaan.

sumber:bahantarbiyy ah.info

kesimpulan:
wahai shbt2ku,sesungguhny a perjuangan dalam menegakkan islam ini penuh dgn dugaan & cabaran.. ada yg pernah diludahi o shbt baiknya sendiri,ada yg dicemuh dan diejek,ada yg diugut gara2 menegakkan amar ma'ruf nahi munkar ttp adakah cubaan & dugaan yg kita hadapi i2 setanding dgn para anbiya',para sahabat & ulama'2 dulu..mari renungkan jgn lh mudah give up & patah hati dgn dugaan yg Allah timpakan kpd kita krn disana tersirat rahsia & hikmahNya.. sama2 kita berdoa agar diberi kekuatan oleh Allah kpd diri & shbt2 kita dlm meneruskan agenda dakwatunnabi ini.. smoga keikhlasan terus tertanam dlm setiap amal perbuatan kita disamping kita bermujahadah dgnnya..

wallahualam. .

maaf ats kekurangan..
daku mengharapkan teguran dan respon drpd shbt2 dlm agenda pentarbiyyahan dan dakwah ini

muhammad saiful azzam bin hamdan
lajnah dakwah & tarbiyyah MyTeam (LAJDAT)
UMP

16 December 2008

Pengakhiran Membuah Permulaan. Misi Menawan Malaysia


World-Class future leaders, insya Allah


Lewat hampir 2 minggu untuk mengulas tentang hari bermakna buat saya dan sahabat. Gara-gara hobi saya yang suka mengolah gambar sedangkan idea dan kreativiti tak seberapa. Mohon ampun buat 12 muslimin dan 5 muslimat yang setia menanti.



2 dan 3 Disember lalu MYTEAM serata Malaya menerjah bumi Kelantan untuk berkumpul kembali memautkan cinta. Rehlah Mahabbah Myteam 2008. Rata-rata muslimin sudah pun berada di sana seminggu lebih awal dengan projek ntah apa-apa mereka. Asalnya rehlah ingin dilaksana pada 25 dan 26 Nov, tapi nampaknya mejoriti muslimat terlampau aktif dikampus masing-masing (hehe) hingga akhirnya seorang sahaja muslimat yang mampu hadir pada tarikh tersebut.

Atas permintaan, tarikh ditukar ke awal Disember. Tapi muslimin tetap dengan perancangan asal, maka berehlahlah mereka dengan lebih awal.

Ini adalah pertama kali saya berprogram di resort bersebelahan pantai. Pemilihan lokasi di Sri Nipah Resort, Bachok sangat saya puji. Bukan sekadar tempat, malah bab pengurusan, dana, dan makanan amat-amat layak diberi anugerah buat skuad Projek Khas yang mengelola majlis.

Saya, Khalisah (Diksu) dan Zuraida (Jue) tiba ditapak program kira-kira pukul 9 pagi setelah sesat bersama pakcik teksi yang beriya-iya mahu menghantar kami ke pintu resort. Hingga pukul 10 pagi, kelibat peserta muslimin masih belum ada bayangnya. Kalau mengikut tentatif, sepatutnya upacara pembukaan diadakan.

Sekitar 10 lebih, 4-5 muslimin tiba. Sungguh, hampir 2 tahun tak bertemu, terasa gelombang lama mula bergetar. Ini bukan masalah hati, tapi tautan hati..

Mat, Kori, Faisal dan Abe Din merangka kembali program

Makin lama, makin ramai muslimin yang hadir. Kami 3 kuntum bunga makin rasa tak mahu keluar bilik. Malu rasanya sekadar bertiga untuk berprogram dengan 10 muslimin. Masing-masing sedaya upaya hubungi segala myteam sekitar Kelantan. Alhamdulillah, Afifah tiba lewat tengahari. Tapi bilangan kami masih jauh ketinggalan!


Kemaskini cerita masing-masing

Sesi dimulakan dengan pengenalan semula dengan ahli. Mendengar cerita-cerita baru, perancangan masa depan dan tak lupa resipi Myteam yang tak basi - buat lawak tak habis-habis. Boleh dikata hampir semua kini memegang potfolio besar di kampus masing-masing. Alhamdulillah, hasil pembentukkan Allag selama setahun di matrikulasi. Cerita nikah tunang mula kedengaran. Em, dah dewasa sangatkah Myteam ni.. Oh ya, tak lupa jemputan Kori ke rumahnya 20 Disember ini. Entah walimah al arus atau apa, kita tunggu sahajalah.

Makan tengahari diangkut dari Kota Bharu dengan seekor Unser Abe Din. Disebabkan dengan bilangan muslimin yang lebih meriah, kami merendah diri membawa makanan jauh ke chelet kami.

Usai Zohor diisi dengan modul Ice Breaking oleh Faisal. Sekali lagi, disebabkan bilangan peserta muslimat yang jauh ketinggalan, perjalanan acara agak kaku oleh malu-segan kami. Akhirnya kami diselamatkan dengan kehadiran Hidayati bersama keluarganya ke lokasi.

Antara saya, Jue, Dqsu dan Afifah, boleh kata saya yang paling kenal Yati kerana kami dulunya satu blok kediaman. Biliknya jarang saya terjah, tapi tudungnya pernah juga lah saya rembat. Yati pada mata saya hari itu tampak terlalu kurus. Jauh beza dengan Yati yang saya kenal dulu. Kalaulah Aisyah, bekas roomate Yati yang juga sepatutnya hadir; ada di situ, pasti dia juga akan terkejut. Em, kenapa ya Yati?

Jemput Yati naik ke chalet, Asar sudah pun masuk. Jadi yang bukan musafir siap-siaplah untuk solat. Sedang solat, pintu chalet kami diketuk. Hanya saya yang telah jama', maka dengan berdebarnya saya buka pintu. Faisal. Dia hulur sebiji telur ayam yang dianalogi sebagai Myteam yang harus dijaga.

Disebabkan muslimat lain masih belum selesai solat, maka saya seorang termangu-mangu dengan telur, cari idea. Saya balut ia dengan plastik dan sumbat ke dalam bekas kecil, dengan penuh harapan kekukuhan bekas itu tak akan rosakkan telur. Usai solat, chalet kami digegar, paksa penghuninya keluar.

Bekas kecil berisi 'Myteam' ditangan Jue


Kami sebenarnya tak menyangka 'Myteam' yang bujur itu akan diuji sebegitu rupa. 'Myteam' menjadi ujikaji pertama dan pecahlah ia. Keciwa juga dihati ini, tapi tak apalah, memang kami tak sedia. Kalau tak..

Yang muslimin pula, macam-macam dibungkusnya 'Myteam' itu. Ada dengan kasut, sampah, sabut kelapa, macam-macam. Ada satu kumpulan yang tak pecah selepas diuji, tak silap kumpulan Amir, kan?


Aktiviti diteruskan dengan solat Asar buat muslimin dan kemudian acara boling pantai. Satu permainan yang menarik di kala langit kian mendung dan angin seakan-akan ingin bermesra. Boling dengan menggunakan buah kelapa, apalah sangat daya kami muslimat yang lemah-lembut (ahaks!). Tergeliat jugalah tangan. Tapi seronok!

Lewat hari itu kami dimaklumkan Hajar chomey akan tiba di Kota Bharu. Rancangan kami, Diksu akan pandu kuda besi Amir. Tapi nampaknya, Abe Din yang bijak lestari mengangak jalan utama ke KB dinaiki air, dan hanya angsa besinya mampu berenang atasnya. Maka pergilah kami bertiga, Abe Din, Diksu dan daku.

Ha.. Dalam kereta banyak cerita kami kongsi. Tapi, rahsia kami tiga orang la..

Senja itu, barulah hujan ingin menyapa kami di bumi Kelantan. Hujan barokah mungkin. Sejuk yang mengundang kantuk. Terlena juga dalam angsa Abe Din. Setibanya di lokasi, sayup-sayup kelihatan semua berkumpul di chalet pertama, mendengar kuliah. Bagi diri yang lewat ini, kurang dapat tangkap isi perbincangan. Tapi yang pasti, ia tentang hidup haraki seorang mahasiswa, kan?

Usai solat, kami ke acara paling seronok. Apa lagi kalau bukan MAKAN! Bbq ayam yang sudah diperap oleh ma Jue. Bukan pakar, malah tak pernah pun libatkan diri dalam acara bakar-bakar ni. Jadi, berpeluh juga la. Tapi seperti biasa, dibereskan oleh muslimin yang pakar.


Hasilnya, mengiurkan! Bak kata Pipah, teringat ayat-ayat cinta. Makan ayam atas bumbung berlaukkan nasi kerana banyaknya ayam. Aduhai, daku yang alah ayam ni dalam hati menjampi-jampi tiap keping ayam tersebut. Moga malam ini wajah ku tak terseksa dek gatal. Dengan bismillah, kami ganyang ayam tersebut.

Memang enak!

Hajat dihati ingin dibuai saja mata yang sudah berat itu. Tapi nampaknya Bukhari ada rancangan lain. Sedikit brainstorming dibuat. Ya, ini yang aku tunggu. Ini yang buat aku ingin ke mari. Ingin tahu apa disebalik 'Gagasan Menawan Malaysia'. Satu retorik kritikal, bak kata Bukhari.

Kita berhajat melahirkan amilin yang pakar dalam bidang masing-masing tapi di waktu yang sama mantap jiwa daie, murabbi. Amilin yang boleh kita pantau aktif-senyapnya, amilin yang akhirnya memakmurkan bumi Malaysia.

Menarik!

Malam itu, dengarnya sang lelaki ada modul tambahan. Mungkin simpati dengan jumlah muslimat, kami dibenar beribadah senyap. Yahoo!! Tapi dibenar pun, pukul 3 juga tidurnya..

Pagi, suria keluar dengan penuh minat. Masya Allah, adakah berkat kami yang datang dari kejauhan, menghasilkan cuaca yang selesa buat Bachok? Ehehe.. Astagfirullah, masalah aqidah nih.

Pagi itu, aktiviti terbuka buat semua. Tapi pasti, semuanya menuju ke pantai. Muslimat turun dengan sebuku roti, jem dan biskuat. Hehe.. Jamu sarapan di gigi air.. Tak terasa kenyangnya. Kaki dah tak sabar untuk dibasahkan dengan air laut. Jadi, saya, Jue dan Yati warming up untuk menjelajah pantai. Photographer of the day is saudari Afifah!


Jalan-jalan melihat ciptaanNya yang mengasyikkan. Tak sedar Jue dah hilang. Huhu.. Dan tak sedar langit kian tinggi. Yati pun kian pulang ke pangkuan.. Tinggal daku berlari-lari anak kembali ke tepian. Sayup kelihatan yang lelaki telah kuyup dibasah air masin. Sedang bercanda mungkin, menanam Bukhari yang kepingin bernikah awal.


Matahari kian melangit, cuaca kian terik. Tanpa sedar, hampir tiba ke penghujung majlis. Semua dijemput ke bangsal belakang chalet. Di depan mataku, tersusun kerusi-kerusi. Entah kenapa, hati ini terdetik 'Macam tahu je, cuak'.

Nampaknya firasat orang beriman selalu tepat. Tiba-tiba Faisal bersuara, melarang sebarang senyuman mahupun suka-suka. Dia membelek borang biodata ahli. Bukhari dan Zuraida disuruh berdiri. Bak taaruf, Faisal memekik. Ditanya latar belakang Bukhari dan Zuraida. Bila tak tahu dimarahnya, macam biasa.

Kecut juga perut dibuatnya. Entah dari mana, tiba-tiba datang senyum dari bibir Faisal. "Gurau je lah.. Dah.. Dah, senyum" Hampeh. Sesi penutup itu diisi dengan pembongkaran Skuad Projek Khas. Cerita yang mengundang memori.

Kami dikembalikan pada musim Minggu Keterampilan Minda. Waktu semua sedang kalut dengan pantun dan bahas. Skuad inilah yang menyamar menulis surat untuk muslimat, menggesa menyiapkan pantun buat peserta. Skuad ini jugalah yang pernah memberi misi mencari bahan serta kek coklat, selain buatkan air untuk masjid. Ditunjukkan jua surat-surat yang masih disimpan kemas. Ah, waktu itu kembali bermain di minda lagi.

Akhirnya majlis diakhiri dengan kata-kata pengarah program. Dan tak lupa, beberapa nama disebut, termasuk namaku. 'Apo pulok nih?'. Faisal serahkan sekeping sampul duit raya bertampal JKR didepannya. Ah, agakku, duit. Tepat sekali, duit raya haji yang lebih awal. Baru daku perasan, semua yang luar Kelantan diberi sama.


Terasa terharu dijiwa. Sudahlah penginapan dan makanan kami ditanggung semuanya, ini dapat duit pula. Masya Allah, entah bank mana Skuad Projek Khas ni rompak.. Siqah lah, halal. Hehe..

Biarpun rehlah ini tamat secara rasminya pada tengahari 3 Disember, tapi rehlah secara tak rasminya terus berjalan. Kami sempat singgah makan tengahari di rumah Afifah di Bachok. Hanya sebahagian muslimin yang dapat serta, Amir (driver kami), Faisal dan Abe Nik. Yang lain setia bersama angsa Abe Din menghantar pinggan mangkuk ke kedai ma Jue di Kota Bharu.

Alhamdulillah, dapat juga berkenalan dengan ayah Afifah yang saling tak tumpah rupanya dengan Pipah. Hehe.. Bagus juga ada muslimin yang bersama, kalau tak keras kami tak pandai berbasa basi dengan En Wan Ghazali. Boleh la die pilih mana satu nak buat menantu, kan Pipah.. Rugi la muslimin lain..

Kami bergerak ke KB dalam pukul 4 petang. Alhamdulillah, bas tiba tanpa perlu menunggu lama. Rasanya, kami sahaja penumpang bas hingga ke KB. Kantuk yang tersimpan dilepas dalam bas puas-puas, tak ada orang lah katekan..

Hajar terus pulang, sedang saya, Jue dan Diksu membetulkan mamai di gerai ma Jue. Kami kemudian berjalan sekitar KB, mencari ole-ole untuk dibawa pulang. Adalah satu dua berjaya dirembat Diksu. Tapi buat diri ini yang memang tak reti beli jubah atau tudung kerna selama ni merembat umi punye je keje, tak ada satu pun dibeli.

Bila melewati satu tempat, terasa seperti ada tenaga yang dikenali. Ah, Abe Din and the geng tengah menyantap dengan lahap! Buat-buat tak nampak je la..

Kononnya hendak terus menunggu hingga malam, 8.30 malam Diksu akan berlepas ke Seremban. Tapi dek abang Jue yang rajin nak ulang alik, dapatlah kami balik dan bersihkan diri dahulu. Sebelum balik, kami sempat disapa oleh muka-muka yang dah terlalu biasa, Abe Din and the geng.. Rupanya angsa besinya diparkir berdekatan dengan kedai ma Jue. Masing-masing dengan ramahnya menyapa. Eleh, macam tak tau, nak tunjuk baik depan ma Jue..

Bila batang tubung mereka masuk ke perut angsa, ku tanyakan soalan cepu emas buat ma Jue. 'Ma, nok pilih hok mano so buat nantu?' Ma dengan coolnya menjawab 'Biarlah Jue pilih hok dio nok..' Ahaha..

Sampai di rumah Jue, penat, rimas, semua ada. Ikutkan hati nak labuhkan badan sahaja. Tapi sayang pula kalau tak hantar Diksu sama. Rupanya Diksu satu gerabak dengan Nazoro. Aih, jumpa lagi la puok-puak tu di stesen bas. Bila nazoro ditinggal oleh kaumnya di stesten, kami tetap setia bersama Diksu. Apalah sangat KBMall tu..



Malam itu juga ku beli tiket ke Kuala Lumpur. Kononnya nak ronda-ronda melawat umi di belakang Hosp Pakar Perdana. Tapi ada pula panggilan yang menuntut ku pulang segera. Alahai.. Tetap, Kuala Lumpur, 9.00 pagi.

Pagi esoknya, sekali lagi, Myteam dipertemukan. Sejurus daku dan Jue keluar rumah, angsa besi Abe Din pun muncul bersama Wali, Azim dan Kimi. Sangkaanku akan naik sekali bersama Kimi ke Kuala Lumpur. Rupanya, satu bas dengan orang Raub pulak.. Aduhai dunia.. Jeles pula Kori mendengarnya. Ahaha..

Maka berakhirlah kembara kami di bumi Kelantan. Sungguh, masih terasa manisnya. Paling ku ingat, bagaimana Nazri melabel ahli Myteam sesukinya, Kimi manusia paling pelik tapi istimewa, Amir macam dah berumah tangga, Azzam orang yang paling tenang dalam dunia, Kori macam tak matang. Ahaha..

Semua ini mengundang suka, jua duka buat daku yang bakal pergi. Trimas buat semua yang hadir. Hadiah paling bermakna buatku sebelum berlepas. Memang rugi buat yang tak dapat hadir. Tak apalah, nanti boleh buat lagi insya Allah.

Buat adik beradikk, terus thabat dalam perjuangan ini. Jadi bak air, biar disekat terus mengalir. Dihangat ia terbang ke udara, disejuk ia keras dan menyakitkan. Teruskan usaha menawan Malaysia. Ins Allah, doa daku iring hingga akhir waktu. Moga ukhuwah kita tak terbatas dengan sempadan waktu dan negara, mahupun alam mana-mana.

Sirru 'ala Barkatillah..

6 December 2008

Jernihkan Perjuangan



Assalamualaikum,
memandangkan takde sape nk tulih, ana nk kgsi sedikit pengalaman berada di Baitul Qurra.

Allah menjanjikan kemenangan ke atas perjuangan Islam. atas kita sama ada berada dalam perjuangan atau tidak. seberadanya kita dalam perjuangan, Allah tidak membiarkan kita senang tanpa diuji, maka hanya pejuang yang benar-benar menjaga adab perjuangan sahaja yang mampu melepasi ombak lautan perjuangan yang kian hari kian menerpa.

malah ramai sahaja yang mudah mengaku dirinya memperjuangkan agama Allah ini. di zaman fitnah ini kecelaruan ini menyebabkan ummat kini keliru dan akhirnya suka membuat kesimpulan bahawa kumpulan ini dan itu yang layak disokong untuk membawa panji Tauhid ini.

maka di baitul qurra inilah, walaupun terpaksa berada di separuh pengajian berbanding sahabat lain, kami jelas bahawa perjuangan ini adalah perjuangan akidah. membenarkan hadis nabi SAW yg menyatakan akan bangkit mujadid setiap 100 tahun, kebanyakan mereka seperti Assyahid Hassan Albanna, Imam Assyafie, Imam ibn Taimiyah, Imam Hassan Syaari, Almaturidi, dan lain-lain, tugasan mereka selalunya berkisar mengenai menjernihkan semula akidah ummat yang kian bercampur dengan unsur falsafah yang mengheret ke arah zaman fitnah ini.

sebelum ini, mungkin kita tidak berapa faham mengapa pentingnya akidah, maka benarlah sabdaan nabi, awal pengenalan agama ialah mengenal Allah (akidah). mereka yang membaca artikel ini sekiranya berbisik dihati, 'alah, sama je. akidah ni hanya salah satu cabang je' atau 'apa beza belajar akidah dulu dengan belajar perkara lain dulu, banyak je ilmu yg ptt dipelajari dlm islam', sebenarnya perlu duduk mempelajari akidah. kenali sejarah dan bagaimana ulama menyusun ilmu maarifah sehingga timbul golongan berbeza cara untuk menjernihkan akidah di setiap zaman seperti golongan salaf, golongan ahl sunnah wal jamaah, dan golongan wahabi. perbezaan tersebut berlaku kerana kecelaruan akidah ummat Islam berbeza mengikut zaman mereka.

perjuangan kita adalah perjuangan akidah. setelah kami belajar, kini kami sedar, ada kalanya kita mudah terkeluar dari landasan perjuangan kerana lemahnya akidah kita. wassalam.

annasaiy
zulhijjah 1429

29 September 2008

Bulan Itu Bulan Yang Memudahkan


KMPh diselimuti malamNya

Lewat malam itu aku dengar ketukan pintu bilik. Cahaya bilik suram, tanda penghuni sepatutnya tidur, paling tidak bermalasan atas katil. Ah, ketukan itu pasti dia, moga malam ini ada rezeki buat aku dan teman sebilik.

Pintu kami kuak dengan gembira. Benar, Zu, memang dia. 'Nah nasik lebih'. Kagum aku pada kesungguhannya, berniaga pada malam yang amat selesa untuk menelaah. Bungkus-bungkus nasi kami sambut dengan penuh suka. Bismillah, mula iftar dan pra sahur kami berempat. Aku, Syud, Tiki dan Rima si gadis orang Asli yang baik 'Melayu'nya.

Malam itu aku bangun dengan penuh cinta. Untung sungguh, surau benar-benar dihadapan bilik ku. Tanpa perlu menjejak koridor, aku langkah terus masuk ke perut rumahNya. Malam itu seperti malam-malam biasa bulan ini. Malam untuk bercanda melafaz cinta, hanya aku dan Dia.

Usai subuh ku ambil kitab suci. Kucup penuh ta'zim. Targetku mahu habiskan bacaannya bulan ini. Kalau benar, satu rekod baru buat aku yang selama ini sesat dengan fatamorgana. Ku belek tanda, ya, rekodku amat baik. Bulan ini cukup mudah. Lagi-lagi selepas fenomena Ayat-ayat Cinta, membaca kalamNya dimana-mana sudah menjadi budaya. Kadang menunggu sang pengerusi memulakan acarapun, aku dan Salihah sempat berlumba membaca.

Makan tengahari yang tiada, amat mendamaikan jiwa. Kalau tak, orang asyik bertanya 'Kenapa tak makan? Diet?'. Sahabatku mengerti, tapi tak mungkin aku tegar untuk menjadi tempat dia beramal mulia. Jika tidak, sekeping roti pengalas lapar akan dipandang hina. Tapi bulan ini bulan yang mendamaikan. Tengahari itu kami bersama mengisi rohani.

Ah, sungguh, damainya hari-hari yang dilewati.

Pabila petang mula menyinggah, yang lelaki sibuk membeli juadah. Kami hanya akan menanti di tangga masjid, menunggu arahan andai mereka perlukan dulang tambahan. Sana-sini dicelah rak Al Quran ada yang sedang berbicara sendirian, meneliti kata-kata dari Tuhan.


Kami akan beratur dikaki tangga, ada juga yang berlari-lari memakai sarung kaki untuk turut serta mengangkut dulang dibawah. Biar badan letih, tapi masing-masing berlumba beramal.

Bisik-bisik mula kedengaran, siapa imam malam ini? Ah, Rozi, pemuda yang lunak suaranya. Lembut jiwa mendengar dia mengalun pesan Sang Pencipta. Ruang masjid terasa bahang kerana penuh dengan mereka yang ingin mengaut pahala. Biar begitu, kamilah yang paling sukacita. Selama ini lantai masjid hanya dipenuhi oleh serangga, tapi kini oleh sang hamba.

Ah, indahnya bulan ini ya Illahi! Kenapa tidak Kau lanjutkan saja ia ke 11 bulan yang seterusnya?

Penghujungnya tetap tiba. Sang cinta merintih hiba, kerana tiada lagi yang seumpama ini, entah akan berjumpa kembali entah tidak.


27 Ramadhan 1427
Kolej Matrikulasi Pahang
Ramadhan ku yang pertama
Sejak diri ini diterima semula olehNya

28 August 2008

MY TEAM...ANTARA KENANGAN DAN CABARAN MENDATANG

MY TEAM...ANTARA KENANGAN DAN CABARAN MENDATANG
PENULIS:AL-FAQIR ILA ALLAH MOHD BUKHARI BIN HASHIM


Slot 1



Muqaddimah

Setelah berlalunya pemukiman kehidupan matrikulasi setahun lepas, terasa terpanggil untuk diriku menulis mengingati diriku dan ashabku (MY TEAM) selaku insan yang pernah menghirup udara segar atmosfera matrikulasi tentang nikmat ukhwah bersama dan justifikasi kehidupan kami selepasnya.

Pelbagai duri kaca perjalanan serta manisan madu gula yang menggamit hati untuk dimuhasabah kembali. Persoalan yang ingin dikemukakan penulis dalam tulisan ini merangkumi dua aspek, pertama mengimbau kembali asas-asas kenangan serta faktor pemangkinnya dan kedua rintangan yang bakal melanda amilin jalan itu untuk meneruskan landasan titian hidupnya.




Kenangan Terindah Kami

Murshid yang mengambil berat keatas diri kami



Antara faktor dominan yang menjadikan diri penulis dan ashab kekal dalam perjuangan adalah adanya mudarris (pengajar) yang bersifat mursyid (penasihat), murabbi (pentarbiyah), muaddib (pembentuk akhlak) dan muallim (pemberitahu).

Mereka sentiasa mengambil berat tentang kami sama ada dari sudut fizikal kami seperti sakit sihat kami, permasalahan pembelajaran, kewangan, pergaulan dan kepimpinan serta sudut rohani kami seperti solat dan amalan agama kami.

Apabila mereka melihat kami jauh dari ALLAH mereka akan terus menasihatkan kami, bila kami murung akan mendekati kami, bila kami jarang bersamanya akan bertanya kemana kami pergi serta permasalahannya, bila kami kekurangan idea serta kelemahan gerak kerja, mereka akan membantu serta membangunkan diri kami.

Inilah diantara penulis rasakan kehilangannya ketika ini bila tiada penasihat yang memberi sumbangan seperti mereka. Terima kasih semua murabbiku, andalah permata mutiara pembakar semangat kami (Dedikasi khas buat semua pensyarah khususnya Ustaz Ghazali dan Ustazah Rosma)


Variasi program tarbiyah membangunkan kekuatan individu muslim



MY TEAM bukan sahaja memfokusi terhadap pembentukan ruhiyah diri individu malahan menekankan keperluan-keperluan tarbiyah lain yang dituntut ke atas individu muslim.

Masjid sebagai tempat penyatuan, pangkalan strategi gempur, kem pembangunan kepimpinan dan pelbagai aspek lain diguna pakai untuk memastikan ahli MY TEAM yang bekerja di jalan ini mengetahui bahawa segala perbuatannya adalah ubudiah (perhambaan) kepada Pemilik Alam Ini dan Raja Segala Raja yakni ALLAH.

Kita bukan sahaja menekankan solat berjemaah,berzikir,solat nawafil dan membaca zikir-zikir lain seperti Al-Quran dan Al-Mathurat malah dalam aspek kekuatan fizikal seperti bermain di padang, kemahiran menguasai massa dan percaturan kolej, kekuatan menghadapi tekanan, persediaan akademik


Keterlibatan aktif MY TEAM dalam aktiviti kolej



Perlu diingati bahawa sejarah MY TEAM pernah memenangi tempat ketiga bola tampar lelaki dan perempuan (saya ingat muslimin je) serta melayakkan diri ke separuh akhir bola sepak Karnival Kokorikulum Kolej Matrikulasi Pahang. Malah MY TEAM mempunyai wakil yang hebat dalam sukan golf (cuba teka siapa...) dan wakil dalam sukan skuasy.

Bukan sahaja di padang, malah dalam arena pentas MY TEAM pernah menghantar 2 pasukan pantun dan satu pasukan debat ke pertandingan kolej sehinggakan layak ke pertandingan separuh akhir (dalam perkara ini penulis adalah insan yang sentiasa berjaya menarik diri dari berada di atas pentas, minta maaf ashabku sekalian.

Bukan itu sahaja, malah dalam aktiviti kemasyarakatan MY TEAM menjadi juru bicara ummah sentiasa memberi perhatian kerana sedar perbuatan dapat mengatasi lisan yang bercakap.

Jadi MY TEAM sentiasa menjuarai isu kebajikan seperti menghantar wakil ke Kedah selama seminggu dalam Program Anak Angkat, menghantar sebahagian besar ahli ke Program Pembersihan Makam Mat Kilau dan pelbagai aktiviti kebajikan kolej seperti mengutip derma untuk pelajar kesulitan.


Bersambung Slot ke 2....

**tulisan ini tidak bertujuan untuk membangga-banggakan kumpulan. Harapan pihak SA ialah pembaca dapat menceduk ilmu dan semangat MYTEAM agar dapat membina satu kumpulan yang jauh lebih baik, insya Allah

19 August 2008


18 July 2008

Familiku.

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera.

Memandangkan tiada siapa yang nak menulis pasal famili lagi, biar saya la yang start dulu.

Oh familiku,

Abah, Emak, Kak Idah, Abg Ha, Kak Ogy, Kak Yati dan adikku Wani.

Taaruf skit ttg ahli familiku..

Abah dan Emakku dah berumur lebih ½ abad. Abahku berasal dari rembau Negeri Sembilan, manakala ibuku pula berasal dari Kuala Terengganu, Terengganu.

Adik beradikku semuanya lahir di Pahang (ku fikir..). Kak Idah, yang sulung dah ada 3 orang anak; Adani Sumayyah, Abdul Muhaimin, dan Ammar Haziq (ambil dari nama anak Ustaz Ghazali hehe) dan K. Ogy dah ade sorang anak perempuan namanya Nur Ilya Nabila. Kakakku sorang lagi tu baru saja bernikah tahun ni. Yang len masih solo lagi. Hehe.

Kalau nak tahu lebih lagi boleh la buat research ok! Assignment.. baru mencabar.

Ok kita ke segmen seterusnya. Saja nak share dengan semua. Tak nak baca pun takpe.

Semenjak dari tadika sampaila ke alam matrik tidak pernah ku belajar di institusi luar Kuantan. Bila masuk 1st year start la belajar kat Negeri Sembilan. Barulah jauh dari kg halamanku dan jauh dari ibubapaku.

To be honest, sejak dulu memang tak selalu call family untuk tanya khabar or beritahu good or bad news. Kemudian baru tersedar bila dengar nasihat dari seorang Ustaz and seorang Ustazah supaya selalu menghubungi parents.

“Bila membeli credit reload rm 30, berapa ringgit yang digunakan untuk call mak, ayah dan setiap seorang adik beradik?.”

Teringat kata ustazah tu, lalu start la menghubungi mak dan abahku serta adik beradikku. Rupa-rupanya call mereka ni best, walaupun hanya tanya: "apa khabar? Buat apa tu? Saje je call." Mula-mula rasa kekok dan aku yang selalu call sebab biasa kalau call tu mesti ada something (biasa nak minta belanja hehe), lama-lama mereka pula yang call. Ada yang tanya “Bila nak balik rumah?,” dan nak tanya khabarku. Ini adalah satu petanda baik.

Barulah ku sedar yang aku amat menyayangi mereka ni. No matter what happen, they’re still my dearest family especially my parents.

Yup, memang selalu teringat kat famili di dunia kampus ni, terfikir tentang apa yang telah kulakukan untuk mengislahkan keluargaku, especially bab ibadat. Aku mahu memasuki syurga dan aku juga mahu ahli keluargaku masuk ke dalam syurga.

Teringat pula tentang salah satu kelebihan mati syahid setelah membaca novel sejarah: Ikramah, iaitu diperkenan memberi syafaat kepada 70 orang ahli kerabatnya. No wonder ada diantara sahabatku yang katanya cita-citanya adalah mati syahid.

In conclusion, love your family. No matter how they are to you (good or bad), always search for their bright side. They're apart of you. Wassalam.

"Cergaskan dirimu sentiasa"


30 June 2008

Jaga Aurat - Ada Makhluk Lain Mengintai Kita




Ada kisah seorang wanita yang suka memakai baju-baju seksi 'gila' di luar dan di dalam rumah. Satu ketika, wanita ini dikatakan terkena penyakit buatan orang. Puas berubat sana-sini, akhirnya bertemu dengan seorang imam yang pandai mengubat penyakit berkaitan sihir dan saka.

Imam itu memberi satu sahaja pesanan pada wanita itu - tutup aurat dan jaga solat 5 waktu, Insya Allah sihir akan mampu dibenteng. Sambil itu, wanita tadi terus berubat dengan imam tersebut.

Setelah dia cuba mematuhi kata-kata imam, lama-kelamaan dia dapat merasakan ketenangan dalam diri dan terhindar dari gangguan 'penyakit' yang dirasakan sebelum itu. Dia rasa seronok bertudung, walaupun sebelum ini rasa panas dan rimas dengan sehelai selendang nipis.

Solat pun sudah tidak pernah culas lagi. Sebelum ini telekung berlipat kemas dalam almari. Suaminya turut terkesan dengan perubahan isterinya, dan dia pun terdorong untuk berubah. Sudah tidak belengging dengan seluar pendek. Dia tidak halang isterinya menutup aurat. Cuma pesannya, kalau hendak tutup aurat, buat betul-betul. Jangan ikut trend dan belajarlah agama. Pasangan ini mencari guru yang dapat menerangkan hukum syariat supaya tidak bosan beramal.



Di sinilah hikmah Allah mewajibkan semua wanita dan juga lelaki supaya menutup aurat seperti mana yang telah ditetapkan oleh syarak. Kerana apabila menutup aurat dan menjaga amal ibadah, kita akan didampingi oleh malaikat, dilindungi dari gangguan iblis, syaitan dan jin yang sentiasa mengintai peluang mengacau kita dalam apa jua keadaan.

Walau bersendirian, kita tetap perlu menjaga aurat di antara pusat dan lutut. Kita jangan 'perasan' kita seorang sahaja yang ada di bilik air, tandas, atau dalam bilik tidur, sebab ada makhluk lain yang lebih ramai. Kita tak nampak dengan mata kasar mengelilingi kita iaitu malaikat, jin, syaitan dan iblis.

Malaikat tidak akan mendekati kita apabila kita membuka aurat kerana malaikat sangat pemalu, seperti terbukti dalam satu kisah Nabi SAW didatangi Malaikat Jibril sewaktu baginda sedang bersama dengan Khadijah. Apabila Nabi SAW memberitahu Khadijah mengenai kedatangan Jibril, Khadijah meminta Nabi masuk ke dalam jubahnya (jubah Khadijah).

Kemudian dia bertanya Nabi SAW sama ada masih melihat Jibril, Nabi SAW menjawab 'Tidak'. Maka, Khadijah pun yakin yang datang itu malaikat, bukan syaitan, kerana malaikat tidak akan melihat aurat manusia.

Kepada para wanita, bagi melindungi diri dari gangguan iblis, syaitan dan jin dalam apa jua bentuk termasuk sihir, saka dan pelalau, kuatkanlah jiwa dengan iman, jaga amal ibadah yang telah Allah tetapkan, serta perbanyakkanlah amalan sunat dan zikrullah.



Suburkan peribadi dengan sifat-sifat mahmudah (sifat-sifat baik) seperti selalu bersangka baik dengan apa jua yang berlaku. Jangan mudah hasad dengki, jaga mulut jangan celupar, mata jangan menjeling dan menjegil ketika memandang orang. Akal pula perlu disuburkan dengan pemikiran yang baik-baik kerana semua ini akan mendorong jiwa jadi kuat.

Hati kena benar-benar tulus dan ikhlas, niatkan apa jua kerja kerana Allah dan dimulakan dengan basmalah di samping doa-doa lain. Sesungguhnya jin sangat susah mendekati orang yang ikhlas.

Tegasnya, langkah keselamatan untuk melindungi diri dari gangguan jin dan syaitan ialah dengan beramal bersungguh-sungguh dengan setiap perintah Allah. Tinggalkan sungguh-sungguh apa yang Allah larang. Sibukkan hati dengan zikrullah dalam aktiviti harian supaya ruang tenang itu tidak dapat dicelah oleh makhluk durjana.

Jalilah Ahmad
Editor Majalah Anis

6 June 2008

Pengusaha Lori Naik Caj Sebanyak 35%

5 Jun (Edisi7) - Hampir semua syarikat pengusaha lori mengumumkan kenaikkan caj pengangkutan barangan sebanyak 35%.

Kenyataan itu difaxkan ke bilik berita NTV7 dari Persatuan Pengusaha-pengusaha Lori Selangor dan Kuala Lumpur yang menyatakan kenaikkan 35% itu berkuat kuasa serta merta.

Persatuan terbabit memberi alasan, kenaikkan harga disel dari RM1.58 ke RM2.58 terlalu tinggi dan membebankan mereka. Sehubungan itu persatuan terbabit tiada cara lain selain menaikkan caj kepada mereka yang menggunakan perkhidmatan lori.

Selain Kuala Lumpur dan Selangor, kenaikkan 35% turut dikenakan syarikat pengusaha lori di Pulau Pinang, Kedah, Perlis dan Johor Bahru.


Tindakan itu dilihat boleh mendorong peniaga menaikkan harga barang kerana kos pengangkutan yang ditanggung mereka meningkat dan pastinya beban tersebuta akan turut dirasai oleh pengguna yang sebelum ini dibebani dengan kenaikan minyak bermula tengah malam tadi.


Ulasan :

Ape je barang yg tak gune lori? Sayur, ikan, ayam, lombu, getah, sawit.. Senang cite, semua lah! Moh le same-same kite ternak kude plak...

Ku tertanya-tanya, bakpo krajaan nk naekkn arge, sedangkan diorang dah kayo?



Maksud : Apabila pemimpin dan alim ulama menyembunyikan agama Allah (batasan pergaulan, sukan bukan cara Islam, lesen kilang arak, judi dan pelacuran, hudud, filem | drama | pgrm tv pnuh ma'siat, kewangan; tidak dijelaskan kepada rakyat akan halal dan haramnya), maka Allah laknat mereka. Bahkah segala makhluk (batu, kayu, pokok, miyak, air, angin, kambing.. segala yg makhluk la) laknat jua.

Lantas, duit yg berjuta rasa tak cukup. Bertelagah antara ahli, dll.

PILIH ISLAM. ISLAM JAGA SEMUA, MELAYU, CINA, INDIA

How to? Sokong Parti Islam, bukan Parti Bangsa

3 June 2008

Sejarah Penubuhan PAS : Siri I

Muqaddimah Kesinambungan
Oleh : Ibnu Hasyim

PAS adalah singkatan dari Parti Islam Se Malaysia. Perjuangan PAS adalah kesinambungan dari perjuangan para Rasul dan Nabi-nabi. Bermula dari Adam AS (Alaihi Wassallam) hingga ke Nabi terakhir Muhammad SAW (Sallallahu Alaihi Wasallam). Disambung oleh khalifah-khalifah Ar-Rasyidin Abu Bakar RA (Radiyallahu An), Umar RA, Uthman RA, Ali RA, Khalifah-khalifah Bani Umayah, Bani Abasiah dan yang terakhir sekali kerajaan Uthmaniah di Turki.

Maka ulama-ulama pewaris para Nabi memegang amanah dan meneruskan perjuangan tersebut. Perjuangan PAS yang bertolak dari kalimat ‘La Ilaha Illallah’ secara seluruhannya berdasarkan kepada Al-Qur’an, As-sunnah dan tokoh-tokoh Khulafa Ar-Rasyidin. As-syahid Sayyid Qutb, dalam bukunya ‘Mu’allim Fit-thariq’ menyebutkan:

“... Tamaddun insan akan terjadi apabila hakimiah yang tertinggi dalam masyarakat itu diletakkan kepada Allah SWT (Subhanahu Wa Taala) semata-mata, tanpa wujudnya pengabdian atau ketaatan kepada selain daripadaNya.”


Di sinilah titik-titik pertemuan dalam perjuangan antara PAS dengan gerakan-gerakan Islam lain. Sehingga golongan-golongan beraliran seperti ini sering dicop atau dilebelkan ‘fundamentalis’. Contohnya, gerakan Ikhwanul Muslimin di Mesir, Jamaat Islami di Pakistan, Masyumi di Indonesia dan lain-lain. Begitu juga fahaman Islam melalui gerakan pembaharuan Islam sejagat dengan arus menentang dan membebaskan diri dari penjajahan barat ke atas negara umat Islam.





Antaranya adalah ulama tiga serangkai Syed Jamaliddin Al-Afghani dan muridnya Syeikh Muhammad Abduh, serta Syed Rasyid Ridha di Asia Barat. Gerakan mereka melalui majalah ‘Al-Manar’ diterbitkan di Kaherah yang mengandungi makalah islah dalam bidang agama dan sosial. Begitu juga majalah ‘Al-Urwatul Wuthqa’ diterbitkan di Paris, yang banyak membincangkan isu-isu penjajahan. Gerakan islah mereka juga telah berjaya mendapat tempat di hati pelajar-pelajar Melayu di Timur Tengah, terutamanya dari Universiti Al-Azhar.

Pelajar-pelajar tersebut termasuk dari Indonesia telah menubuhkan persatuan dan menerbitkan akhbar ‘Seruan Al-Azhar’. Pengaruh ulama tiga serangkai tersebut mula merembas masuk ke Tanah Melayu pada awal kurun ke 20 berpusat di Singapura, Melaka dan Pulau Pinang. Angkatan pembaharuan ini telah muncul tahun 1906, dengan menerbitkan majalah ‘Al-Imam’ di Singapura. Tahun 1926 terbit pula majalah ‘Al-Ikhwan’.

Tahun 1925 akhbar ‘Edaran Zaman’ dan ‘Saudara’ pada tahun 1928. Semuanya terbit di Pulau Pinang. Angkatan tersebut dipimpin oleh Syeikh Mohd Tahir Jalaluddin, Syed Syeikh Al-Hadi dan Haji Abbas Taha. Mereka berpendapat antaranya:

“Kelemahan umat Islam itu adalah disebabkan oleh penganut-penganutnya tidak mengikuti ajaran-ajaran Islam yang betul, sebagaimana terkandung di dalam Al-Qur’an dan Al-Hadith.”


Bukan itu sahaja, golongan reformasi ini telah berjaya menyedarkan masyarakat Melayu tentang betapa pentingnya menghapuskan penjajah barat bagi mewujudkan sebuah negara Islam yang merdeka. Mereka juga dikatakan berjaya mencetuskan revolusi intelektual di kalangan masyarakat Melayu yang akhirnya menubuhkan beberapa kesatuan bagi memajukan bangsa Melayu dan umat Islam pada tahun-tahun berikutnya.

Persatuan Melayu pertama bercorak politik secara nyata ditubuhkan di negara ini ialah Kesatuan Melayu Muda (KMM) pimpinan lbrahim Haji Yaakob. la ditubuhkan pada Mei 1937. Kesatuan ini ditubuhkan atas kesedaran mahu memperjuangkan kemerdekaan negara serta membebaskan Tanah Melayu daripada terus ditindas dan dijajah oleh penjajah British. Malangnya, kesatuan ini tidak dapat bertahan lama kerana ia telah diharamkan oleh Jepun semasa Jepun menguasai Tanah Melayu pada tahun 1941-1945.

Selepas tamatnya Perang Dunia Kedua, sebuah parti politik baru Melayu dibentuk, iaitu Parti Kebangsaan Melayu Malaya (PKMM) atau disebut juga Malay Nationalist Party (MNF). la ditubuhkan pada 17 Oktober 1945 di Ipoh, Perak. Pemimpin awalnya ialah Mokhtaruddin Lasso, yang kemudiannya berpindah tangan kepada Dr. Burhanuddin Al-Helmi dan Ishak Haji Muhammad. Dr Burhanuddin Al-Helmi adalah seorang tokoh agama yang mampu menguasai bahasa Arab dan lnggeris disamping bahasa Melayu.



PKMM telah mengisytiharkan matlamatnya untuk mencapai kemerdekaan negara secara penuh. Dr. Burhanuddin banyak berkorban untuk PKMM dan beliau mendapat kepercayaan golongan agama untuk menyertai gerakan politik bagi menentang penjajah. PKMM telah berjaya perluaskan pengaruhnya dalam masyarakat Melayu sehingga ia berjaya menubuhkan pula beberapa sayap atau bahagian dalam struktur organisasinya. Selain Angkatan Pemuda Insaf (API), Angkatan Wanita Sedar (AWAS) dan Barisan Tani Se-Malaya (BATAS), Majlis Agama Tertingga Se-Malaya (MATA) juga merupakan antara sayap atau bahagian dalam struktur organisasi PKMM. MATA merupakan bahagian agama parti berkenaan.

N.J.Funston menyebutkan, tujuan utama penubuhan MATA adalah untuk mengekalkan pengawalan hal ehwal Islam oleh mana-mana pihak. Di dalam persidangannya, telah diisytiharkan tentang pemisahan hal-hal agama dari dikawal oleh mana-mana negeri secara persendirian. Mereka berpendapat, sultan-sultan tidak cekap membuat keputusan dalam hal-hal agama. Kongres telah mendesak supaya kuasa yang berkaitan dengan agama diserahkan kepada MATA . N.J.Funston. -Malay Politics In Malaysia: A Study of UMNO and PAS, Kuala Lumpur.

Melalui MATA dalam satu mesyuarat agung tahunannya telah berjaya melahirkan ‘Hizbul Muslimin’ pada 14 Mac 1948, di Sekolah Agama Al-Ihya As-Syarif, Gunung Semanggul Perak. Tujuan PKMM melahirkan Hizbul Muslimin sebagai sayapnya adalah bagi mengumpulkan tenaga para ulama. Maka lahirlah sebuah parti Islam pertama di negara ini!

Matlamat utama ditubuhkan:

  1. Untuk mencapai kemerdekaan.
  2. Membina sebuah masyarakat yang berasaskan kepada kefahaman Islam.
  3. Untuk mendirikan sebuah negara Islam atau Darul Islam.

Bagi mencapai ketiga-tiga matlamat ini, Hizbul Muslimin telah mengemukakan 7 lagi objektif.

  1. Untuk menimbulkan prinsip kesedaran politik di kalangan orang-orang Islam di Malaya.
  2. Untuk menyatupadukan umat Islam di bawah satu ideologi.
  3. Untuk menyokong kebebasan cetak, bersidang dan bersuara.
  4. Untuk menambah jumlah sekolah dan menyediakan jenis pendidikan menurut keinginan masyarakat pada waktu itu.
  5. Untuk mempertingkatkan akhlak orang-orang Melayu.
  6. Secara amnya, untuk menjaga kebajikan dan kedudukan ekonomi orang-orang Melayu.
  7. Tambahan pula ia sedia berkerjasama dengan parti-parti politik dan pergerakan Islam dari luar negeri.

Hizbul Muslimin atau Hamim dipimpin oleh antaranya:

Ust Abu Bakar Al Baqir, pengasas HAMIM

    1. Ketua Umum – Ustaz Abu Bakar Al-Baqir.
    2. Naibnya - Ir.Haji Ariffin Alias dari Johor Bahru.
    3. Setiausaha - Ustaz Uthman Hamzah.
    4. Cik Gu Muhammad Daud Jamil dari Kelantan.
    5. 4 orang wakil :
      1. Ustaz Yahaya bin Abdullah selaku ketua.
      2. Ustaz Harun Fahmi Taib.
      3. Ustaz Baharudin Latif.
      4. Ustaz Uthman Hamzah.

Dalam pendiriannya, Hizbul Muslimin menyokong PKMM tetapi sekeras-kerasnya menolak perjuangan UMNO. Bagaimanapun, riwayat hidup Hizbul Muslimin berakhir pada Ogos 1948 apabila British bertindak mengharamkannya disamping menahan seramai tujuh orang pucuk pimpinannya, termasuklah Ustaz Abu Bakar Al-Baqir sendiri di bawah Undang-undang Darurat atau Emergency Regulations.

Rupanya penyekatan, penekanan dan pengempangan ke atas arus kebangkitan Islam yang tidak dapat dibendung itu, secara tidak langsung membantu dan menambahkan lagi semangat untuk wujudnya parti Islam yang lain. Keghairahan sokongan rakyat khususnya dari alim ulama terhadap perjuangan politiknya amatlah memberangsangkan. Semangat dan sokongan kental inilah yang akhirnya merintis jalan mudah ke arah penubuhan PAS seterusnya.

Ada juga ahli sejarah berpendapat penghargaan dan pengiktirafan perlu dihulurkan kepada Ustaz Abu Bakar Al-Baqir, pemimpin MATA dan seterusnya Hizbul Muslimin, kerana mereka telah menggarap sebahagian besar dari ground work yang melebarkan persekitaran untuk memudahkan penubuhan PAS. Peranan Hizbul Muslimin dalam penubuhan PAS lebih tertonjol lagi apabila sebahagian besar dari bekas pucuk pimpinannya turut menyertai PAS dan memainkan peranan secara aktif.

Mereka antaranya termasuklah Ustaz Othman Hamzah yang pernah memegang beberapa jawatan penting dalam PAS, dan pernah berkhidmat sepenuh masa hingga ke akhir hayat dengan PAS. Begitu juga Ustaz Baharuddin Abd. Latiff, Tuan Haji Khaider Khatib dan Ustaz Yunus Haji Yatimi. Juga dikatakan besar kemungkinan Bahagian Agama UMNO yang dipimpin oleh Ustaz Ahmad Fuad Hassan turut diresapi dengan pengaruh Hizbul Muslimin ini. Tambahan lagi ramai pemimpin agama dalam UMNO ketika itu kecewa dengan pucuk pimpinan mereka yang bercadang untuk menaja perjudian (loteri).

Pegerakan reformasi ini dikatakan amat berpengaruh dalam masyarakat dan boleh menggugat pihak penjajah British pada waktu itu dan masa mendatang. Tuduhan ‘bahaya dari gunung’ atau ‘Red Islamic Party’ oleh Datuk Onn Jaafar tokoh UMNO, parti yang dibenarkan dan dibelai oleh penjajah waktu itu, adalah sebagai buktinya.

Apalagi bila kita melihat kepada kepada ‘janji Allah’ pada firman-firman di bawah ini...

    - ‘Dan ketahuilah, bahawa sesungguhnya parti Allah itulah yang mencapai kemenangan.’ Surah Al-Mujadalah ayat 22.

    - ‘Kami menjadikan kamu khalifah di muka bumi.’ Surah Yunus ayat 14.

    - ‘Kalau kamu menolong (agama) Allah, nescaya Allah akan menolong kamu.’ Surah Muhammad ayat 7.

    - ‘Mereka mahu memadamkan cahaya (agama) Allah dengan mulut (ucapan) mereka, dan Allah tidak mahu selain menyempurnakan cahayaNya, walaupun orang-orang kafir itu tidak menyukai. Dia yang telah mengutuskan RasulNya (dengan membawa) petunjuk (Al-Qur’an) dan agama yang benar, untuk dimenangkannya atas segala agama, walaupun orang-orang musyrik tidak suka.’ At-taubah ayat 32 & 33.


Maka bertambah lagi semangat ulama-ulama tersebut untuk menubuhkan parti Islam.



Rujukan:

1. N.J.Funston. Malay Politics In Malaysia: A Study of UMNO and PAS, Kuala Lumpur.
2. Sayyid Qutb, ‘Mu’allim Fit-thariq’

**IBNU HASYIM adalah nama samaran bagi Hj Mohd Hj Hashim. Pernah menulis dibeberapa akhbar tempatan. Mantan Pengarang Majalah Al-Ummah dan pernah menghasilkan beberapa buah buku politik, sejarah dan agama. Dia boleh dilawat di http://www.ibnuhasyim.com

1 June 2008

~SIMBIOSIS... pembelajaran sepanjang hayat~



Aku menutup naskhah suci itu dengan penuh rasa kesyukuran. Sambil bibirku basah mengalun zikir, ku capai Z530i pemberian kakak kesayangan ku.

Jam pada waktu itu sudah menunjukkan angka 3.00 pagi, waktu yang ku kira adalah waktu yang terbaik untuk melelapkan sepasang mata ini. Namun entah kenapa, mataku ini masih gagah meniti kepekatan malam.

Aku segera mengambil wudhu’ dan mengerjakan beberapa rakaaat solat sunat. Mengambil kesempatan selayaknya, kerana kadang-kadang diri yang lemah ini tewas juga dengan godaan kantuk dan selimut tebal yang terlipat elok di atas katil itu.

Dan pada malam yang dingin dan damai itu, fikiranku mula menerawang sendiri, memikirkan mengenai diri ku sebagai hamba Allah yang diberi peluang menikmati hidup di bumi Nya ini selama 20 tahun. Dan dalam keluh kesahku dinihari itu, aku tersenyum saat terkenang cara didikan halus buat hambaMu ini. Maha suci diriMu… Maha Besar kuasaMu… Ya Allah…

Dilahirkan di dalam sebuah keluarga yang sederhana, aku sangat-sangat bersyukur dengan apa sahaja yang dikurniakan Nya kepadaku. Meniti alam kedewasaan, aku mula belajar menilai dan meneliti alam sekeliling, mengkaji simbiosis sesama makhluk hidup dan bukan hidup, menyusuri sunnatullah yang ditetapkan. Dan aku paling terkesan akan apa yang Dia terbiyyahkan melalui kebergantungan sesama ciptaan yang ditetapkan.



Ketika aku sudah bertatih jatuh dan bangun, mulutku pandai berkata-kata, aku bertanya pada bonda tercinta. "Dari mana datangnya kita ya bonda?"

Maka ratuku itu menjawab, "Kamu keluar dari perut bonda sayang."

"Oh, kalau begitu, pasti perut bonda sangat besar sewaktu ku masih di dalamnya!"

Dan dia tersenyum, sambil menyambung, "Kerana itu kamu perlu patuh dan taat pada bonda, sayangi bonda sepertimana bonda menyayangimu. Syurga di bawah telapak kaki ibu. Bonda tahu anak bonda ini baik, mesti nak masuk syurga kan? Jadi kena la buat baik, rajin, selalu tolong bonda"

Dan aku pun mengintai-ngintai di telapak kakinya, mencari rupa syurga di situ.

Kakakku pula menambah, "Kamu mesti sayang bonda 3 kali lebih dari abah!" Tuturnya seolah tahu semua perkara, merujuk apa yang Nabi Muhammad S.A.W sabdakan.

Dan aku menjawab lagi, "Wah, kasihanla abah, nanti mesti dia kecil hati, dan jealous jika tahu aku sayang bonda lebih dari dirinya!"

Dan kami ketawa bersama, sambil ku menggaru kepala memikirkan apa yang lucu ya?




Di kala aku masih hingusan, ku hafal hubungannya begini…

Rumput~ dimakan ulat.
Ulat~ dimakan ayam.
Ayam~ dimakan manusia.
Maka rantaian makanan nya putus.

Begitu sahajakah ??? Lantas, manusia dimakan siapa ya? Kalau begini,maka tidak hairan ada unsur kanibal, manusia dimakan dan memakan manusia, kerna jika rantainya putus di situ, maka yang paling berkuasa di muka bumi ini pastinya manusia. Waah~~ sudah hafal begini, kiranya aku sudah mendapat A untuk subjek Sains UPSR!

Menginjak ke alam baligh, aku teruskan minatku mengkaji hubungan ini. Ku perhatikan kiri dan kananku.


Hmm, nampaknya, hubungan sesama manusia tak putus di situ wahai diri! Lihat sekelilingmu, lelaki dan perempuan saling berhubung... Lelaki dan perempuan saling bertukar senyum, berbalas jeling, bertukar sapa, berutus surat pun ada. Wah, makin menarik nampaknya kajianku. Jika begini, maknanya ia berkadar songsang dengan teori kanibal zaman kecilmu.

Tapi, kenapa ya, hatiku menidakkan hubungan fitrah ini? Kata mereka, hubungan ini manis, kerna ada yang menyayangi diri kita, ada yang memuji dan memuja kita, ada yang memujuk saat diri merajuk.

Hmm, sudah ada ibu bapa yang boleh melakukan itu, malah boleh memberi lebih lagi. Sudah ada rakan sekepala sesama jantina, apa perlu kepada lelaki? Lantas, mengapa perlu ada hubungan sesama yang bukan mempunyai pertalian, malah berlawanan jenis lagi.

Kata Cikgu Farid, itulah manusia jika dikaji saintifiknya. Saling berlawanan cas, maka apabila cas positif dan negatif bertemu, maka jadilah macam magnet, melekat satu sama lain, tak boleh dipisah. Monolog hatiku, ”Cikgu, ni merenyam namanya, 3G~ gatal, gelenyar,geletah!” Dan aku serta rakan-rakan sekumpulan akan ketawa sendiri. Juga, dengan kefahamanku yang ini, maka aku mendapat tempat ke sekolah berasrama penuh.

Meneruskan eksperimenku, tapi kini dalam konteks yang lebih luas. Menginjak ke angka 16, 17 tahun, makin banyak yang ku tahu, dan dalam masa yang sama, makin banyak jua yang ku perlu pelajari. 'Semakin banyak ku tahu, semakin terserlah kebodohanku', begitu kata salah seorang imam 4 mazhab.



Tika ini juga aku pelajari, pendapat alam sekolah menengah tingkatan 1, 2, 3 ku dulu perlu disanggah. Lelaki dan perempuan itu, yang selayaknya halal adalah apabila disahkan nikah mereka, berakadkan mahar dan berwalikan bapa, abang, datuk, atau setarafnya. Maka dari situ, barulah akan berkembang zuriat yang dibenarkan syarak, di saat sperma berenang bertemu ovum, lalu menyusuri tiub fallopio, membahagi, samada satu, mahupun menjadi kembar dua yang seiras ataupun tidak, kemudian melekat di dinding endometrium, membesar, menerima nutrien secukupnya, dan setelah genap waktu yang ditetapkan, barulah lahir insan baru ke dunia ini, lalu menjalani proses yang sama, tetapi mungkin ceritanya berbeza denganku.

Wah, hebat! Hebat sungguh kuasaNya. Dan proses ini diulas di dalam kalamNya,

"Wahai manusia! Jika kamu meragukan (hari) kebangkitan, maka sesungguhnya Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setitis mani , kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tak sempurna, agar Kami jelaskan kepada kamu, dan Kami tetapkan dalam rahim menurut kehendak Kami sampai waktu yang sudah ditentukan, kemudian Kami keluarkan kamu sebagai bayi....." (Al-hajj : 5)


Puas! Hatiku puas dengan penjelasan Ilahi yang terperinci mengenai susur galurku, juga manusia-manusia lain.

Nutfah-Alaqah-Mudghah-Tiupan roh-Implantation-Manusia dengan 46 kromosom!

Maka teori ini kurasa cukup jelas untuk mengkhabarkan mengenai perkembangan manusia dan interaksinya sesama persekitaran. Aku tersenyum lagi.

Kemudian, aku menjejakkan kaki ke alam matrikulasi. Alam pra-universiti, kata pensyarahku. Sedang fikiranku tertanam kukuh dengan teori biologiku itu, korneaku terpandang suatu fenomena baru.

Gadis-gadis seusiaku, tetapi penampilannya sedikit berbeza. Bertudung labuh, berjubah, sentiasa tersenyum dan menghulur salam, akan saling mencium pipi kiri dan kanan kawannya. Sementelah aku bukan sekolah agama, aku kira itu memang budayanya, budaya budak sekolah menengah agama, atau maahad!

Tiba-tiba mereka mahu berkawan denganku. Kata mereka, inilah yang dinamakan ukhuwwah, kita bertemu,berkasih sayang dan berpisah kerana Allah S.W.T. Aku pernah mendengar ayat ini, sewaktu sekolah menengah dulu, dituturkan naqibah usrahku. Hati ku sedikit tertarik, sementelah memang sudah lama aku mencari akan nikmat yang satu itu, nikmat persahabatan yang sudah lama hilang!



Bersama mereka, ku belajar sesuatu yang baru. Rakan sudah bertukar menjadi sahabat, study group bertukar menjadi liqa’, stay up sudah terisi dengan qiyamullail, bersukan ditukarganti ke riadhah, roti canai sekeping dua jadi lebih sedap jika dimakan berenam atau berlapan, solat lima waktuku sudah berjemaah di surau, ketua sudah jadi amir atau amirah, malah persahabatan itu sendiri menjadi ukhuwwah!

Dan yang paling baru, hidup kita bukan hanya diri kita, kita wajib mengambil tahu hal sahabat-sahabat yang lain. Bukanlah ertikata `sibuk badan’ atau englishnya busy body, tapi memang Allah sudah tetapkan begitu. Kita dijadikan Allah sebagai khalifah di muka bumiNya, yang bererti kita wajib berdakwah kepada sahabat-sahabat yang tidak tahu, ataupun sudah tahu, tetapi Allah uji sedikit hatinya dengan kelalaian. Kita sebagai dai’e, wajib menjalankan amar maaruf nahi mungkar terhadap para mad’u di sekeliling !

Errkk...DAKWAH? DAI’E? MAD’U?

Aku agak terpinga-pinga, tapi sahabat-sahabatku nampaknya sudah arif benar, ibaratnya sudah hadam sekali kata-kata dari Bukhari si amir masjid itu.

Dan sahabat-sahabatku yang mafhum akan kecetekan dan kedangkalan ilmuku, terus-terusan membantuku memahami akan semua itu. Gerak kerja jemaah, pentingnya melibatkan diri dengan jemaah, bagaimana untuk berdakwah secara berhemah, mengambil hati mad’u atau sasaran dakwah dengan sebetulnya, dan kerja-kerja Islam yang lain.

Dan paling penting, kata K.ngah selaku amirahku, kena ingat, kita buat kerja Islam ikhlas kerana Allah. Islam tak perlukan kita pun, tapi kita yang perlu terhegeh-hegeh hendakkan Islam.

Dan di sini, aku dapat relatekan kembali teori simbiosis ku dulu. Kebergantungan sesama manusia, akan menjadi semakin kuat apabila bergerak di dalam satu kumpulan, yang mana matlamatnya sama. Ibarat seberkas kayu yang sukar dipatahkan berbanding sebatang, umpama seekor kambing yang lagi mudah dibaham sang serigala, berbanding sekelompok yang banyak.

Dan kali ini senyumanku makin melebar, kerana aku rasa hipotesis eksperimenku sudah nampak bayangnya. Dan tautan ini, letaknya bukan sekadar berjumpa muka dan berpelukan, tetapi ikatannya di hati, takkan malap walau dipisah oleh Perlembahan Nil, yang mana method untuk merapatkannya adalah melalui perkongsian suka duka dan ujian, berutus khabar dan masalah, memaafkan dan saling berlapang dada , ifthar makan setalam bersama jika berkelapangan, berusaha menggembirakan hatinya, dan paling penting, saling mendoakan mereka di dalam solat!

Tanpa disedari, setitik demi setitik manik jernih menuruni pipiku. Ya Allah, banyaknya nikmatMu, banyaknya rezekiMu. Terima kasih Ya Allah!!! Sungguh, Engkau mentarbiyyahku dengan halus sekali~

~Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui bahawa hati-hati ini telah berkumpul untuk mencurahkan mahabbah hanya kepada-Mu, bertemu untuk taat kepada-Mu, bersatu dalam rangka menyeru (di jalan-Mu), dan berjanji setia untuk membela syariat-Mu,maka kuatkanlah ikatan pertaliannya, Ya Allah, abadikanlah kasih sayangnya, tunjukkanlah jalannya dan penuhilah dengan cahaya-Mu yang tak pernah redup, lapangkanlah dadanya dengan limpahan iman dan keindahan tawakkal kepada-Mu, hidupkanlah dengan maarifat-Mu, dan matikanlah dalam keadaan syahid di jalan-Mu. Sesungguhnya, Engkau sebaik-baik pelindung dan sebaik-baik penolong. Ameen~

30 May 2008

Cergas = Alif Ranun’s Second Letter





Salam ya sohabat…

Actually I wanna share with u all about one paragraph I got today. I took it from a book (Insan Ingatlah, author: Nik Abdul Aziz Nik Mat)

“Tidak memadai meminta maaf sekadar berkata saya minta maaf, sedangkan penditilan terhadap segala kesalahan tidak disebut dengan nyata. Maka mohon maaf seperti itu tidak memenuhi syarat, ia dianggap sebagai minta maaf secara tradisi, seperti orang minta maaf pada hari raya. Keadaan itu tidak akan diafahami oleh orang yang telah dimaksudkan, kesalahan yang mana dan bagaimana yang telah dilakukan.”




This paragraph makes me remember two things.
1. When I was in SRAI
2. Current situation

1. When I was in primary school; Sek. Ren. Islam Al-Irsyad, there is a day, all students of the year 6 students must gather in the musolla. I can’t remember the details, but there is some kind of a slot; each student has to confess about certain things. When it was my turn, I said that I’m sorry to a friend. But my teacher said to detailed the confession. I realized that it is very hard for a person to make a confession. I am sure it is because of it involves ‘maruah’ and ego. A person would think of the consequences after they confessed. How they will be treated and think by everybody else and especially the person they apologized to. When I relate this situation with the paragraph, now I understood why I must detailed my apology. (of course in the situation I detailed it and it made me cry because of the fault I’ve done)

2. What I mean by current situation is apologize among sohabat. Especially among muslimat (girls). (I don't know for muslimeen). It is common for muslimat here kiss other muslimat cheeks when they met or after prayer in jamaah. I noticed that they like to apologize to each other. I admit, this is a very good behaviour. But for me this situation is like apologize in hari raya. Or we can say it as Adat or tradition. Its like apologizing for nothing. The person doesn’t know what is the fault.

It is normal in sohabat relationship (or friendship), there will be good and hard times. If you want to apologize, please detail it. The person have a right to know. If not, I suggest you not to apologize, instead you pray for him or her to be calm and blessed by ALLAH S.W.T.

ALIF+RA+NUN
NILAI
1 MAY 2008

27 May 2008

Orang Arab Kecek Klate?

Sewaktu berjalan-merayau ke blog orang lain, saya jumpa sesuatu yang amat menarik. Seorang rakyat Mesir yang bukan sahaja mampu berbahasa Melayu, malah dialek Kelantan hah. Huh, kita pun tak mampu. Saksikan



Buat Haneh dan mek Ha, aku tugaskan korang carik mamat ni. Aku redha koram ngan die. Lau jadi madu pun dakpe kan... Jimat kos. Terbayang pulak Mas Fahri.. Huhu. Kalau korang tak dapat, pass ke gue. Hehe... peace

21 May 2008

Jurubina Bebas atau Juruhancur Ganas?

Lama sungguh kiranya jejari ini tidak mencoret sesuatu buat tatapan sahabat sahabiah tercinta di tanah air sana… Ma’alish giddan!!! Nak kata sibuk amat, semenjak dua menjak ni je… Ni pun baru khalas subjek pertama,anatomy dengan selamatnya…Bulan-bulan sebelum ni takdela sibuk sangat pun. Dah kekontangan idea jugak sebenarnya,takde modal nak cerita... Khabar kami??? Alhamdulillah,sihat ...

Everytime bukak tenet, mesti tak miss bukak SA... Jengok contengan2 kat shoutbox tu,alhamdulillah,hilang rindu sikit . Tertarik dengan isu freemason yang latest diupload tu... Tiba-tiba rasa macam ade sumthing untuk dikongsi... Sejak dalam proses pengkhataman buku ’Gerakan Freemansory,Orientalisme.Kristianisasi... Musuh dalam menghancurkan Islam’ ni, memang banyak benda pasal benda alah freemason ni yang sebelum ni macam samar-samar, sekarang dah terang-benderang... Setiap kali baca pasal setiap inci gerak kerja mereka yang sangat licik,halus n sistematik, mase tu jugak rase geram, marah ngan sakit hati tu meluap-luap... Haaihlaa...

Buku ni adalah hasil tulisan dua ustaz Azhar, Haji Nik Azran bin Muhamed dgn Haji Mohd Mahadi bin Haji Isa, dengan izin terbit daripada Persekutuan Melayu Republik Arab Mesir (PMRAM) . Bak kata Mantan Imam Besar Masjid Negara, Ustaz Taib Azamudden Md Taib, buku ni amat membantu umat Islam mengenali secara lebih dekat dan mendalam tentang gerakan penentangan terhadap Islam, agar mereka tidak terpedaya dan terperangkap dengan dakyah musuh-musuh Islam... ”Dan orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan rela kepadamu (Muhammad) sebelum engkau mengikuti agama mereka...” (al-baqarah,120)


DEFINISI

Freemason, jika ditranslate sebijik-sebijik, membawa maksud 'jurubina bebas', yang mana tafsiran secara terus itu sebenarnya tidak mampu menzahirkan misi sebenar gerakan ini. Hakikat yang tersirat, Freemasonry adalah organisasi Yahudi Antarabangsa yang bekerja untuk menghancurkan kesejahteraan manusia, merosakkan kehidupan politik, ekonomi, dan sosial di negara-negara yang dimasukinya, selain berusaha merosakkan bangsa dan pemerintahan Non-Yahudi (goyim)

SEJARAH

Diasaskan pada tahun 43M, gerakan ini adalah hasil cetusan idea dua Yahudi bernama Aheram Ayob dan Muab Lavi,penasihat Raja Herod’s Akriba/Father, dengan tujuan awal untuk menyekat pengaruh ajaran Al-Masih (Nabi Isa A.S) dan untuk menjaga keselamatan bangsa Yahudi. Namun kemudian, penentangan secara langsung terhadap Islam bermula pada kurun ke-17,selepas seminar rasminya di London, dengan menyebarkan fahaman komunisme dan sekularisme selepas kejatuhan agama Kristian pada zaman revolusi Eropah.

MATLAMAT

Matlamat utama? Merealisasikan perancangan untuk merampas Baitul Maqdis dan membina Haikal Sulaiman di atas runtuhan Masjidil Aqsa... (Maka,apa yang sedang terjadi di Palestin sekarang,angkara siapakah???) Jika diperhatikan, cubaan demi cubaan dilakukan,sehingga membawa kepada kesyahidan As-Syahid Syeikh Ahmad Yassin dan As-syahid Dr.Abdul Aziz Rantisi serta mengorbankan berjuta nyawa saudara seakidah, takkanla takde sebarang pertubuhan yang bangkit??? Bagaimana dengan PBB? Ahh... masakan Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu (bersatu ke???) mampu bertindak,sedangkan kuasa besar dunia,Amerika mempunyai pengaruh major di dalamnya? Bukan itu sahaja,bahkan kebanyakan pertubuhan besar dunia, setiap satunya punya orang besar dari warga yahudi freemason yang mampu melakonkan watak setan bertopeng manusia dengan jayanya. UNESCO? WHO? UNICEF? INTERPOL? FBI? World Bank? Malah International Court of Justice (ICJ) yang sepatutnya berfungsi sebagai mahkamah paling adil (excluded yang memang d most justice one di masyhar kelak...)pun dikuasai orang-orang freemason ni,dah sah dan tak syak lagila.... Memang setiap sudut mereka menguasai!!!



Tak cukup dengan penguasaan badan-badan besar, mereka dengan tamak halobanya menguasai pula bidang-bidang lain dengan rakus... Antaranya, majalah & surat khabar (New York Times,Washington Post,Wall Street Journal), syarikat percetakan (Double Day, Mac Milan), syarikat penyiaran serta perbankan, dan paling berkesan sekali, sudak pastinya industri perfileman. (20th Century Fox, Metro Golden Meir, Fox Itali) Bukti yang cukup jelas, saya sendiri baru selesai menonton sebuah filem lakonan Nicholas Cage bertajuk National Treasures (produksi Jerry Bruckhemeir, pengarah siri Survivor & Fear Factor) yang memang sarat dengan pengagungan terhadap freemason, dengan setiap klu di dalam cerita ini akan mengaitkan minda anda dengan pertubuhan ini. Filem ni siap ada National Treasure 2 lagi~~ Menarik! Memang filem ini sangat menarik sampaikan saya sendiri baru menyedari dakyah Freemason yang cuba disampaikan, hanya di pertengahan jalan cerita, selain simbol-simbol dan gereja-gereja gerakan ini!!! (~~~x sedar diri betul,tengah exam anatomy yang x habes lagi time tu,sempat layan Nicholas Cage lagik!!! )

Panjang pulak tertulis~ Lepas gian... Dah lama tak tulis berkajang-kajang, sejak tinggal esei BM SPM dulu. Hmm... rasanya,cukuplah sampai di sini saya meluah rasa. Maap bebanyak sebab tertulis panjang. Buat sahabat-sahabat yang sudi baca sehingga ke ayat terakhir,sila sebar-sebarkan apa yang anda baru dapat ni, selain mengharap komen mahupun tambahan yang boleh dikongsi bersama. InsyaAllah,jika Allah masih memberi izin,saya akan cuba mencoret sambungan kepada artikel ini. Last paper exam kami adalah pada 2/7 nanti. Maka,sangat mengharapkan doa-doa sahabat buat kami bertiga. Moga kami mumtaz dalam pertempuran ini...Ameen~ Sampaikan salam buat semua Myteam tercinta, serta sahabat2 lain yang sewaktu dengannya.... =)


(sekitar besdey mekhaneeh ke dua dekad... sanah helwa ya gamilah!!!)
:snow14:

29 April 2008

Freemason Caturkan Malaysia!!!

"Tiada paksaan dalam hidup secara Islam, sesungguhnya telah jelas antara yang lurus dengan
yang sesat..."


Sengaja dimulakan dengan ayat ini kerana ia mengandungi beribu hikmah. Dalam menjelaskan situasi ummah kini, begitu banyak yang perlu dibangkitkan hingga tiada satu pun tindakan tegas dan lurus, diambil untuk membendung kemurungan ummah ini.

Mengambil isu setempat, fenomena ketidakstabilan sosiopolitik di Malaysia kini memang banyak yang hendak dibahaskan. Baik dari segi kepimpinan, hak asasi, suara rakyat, perlembagaan, dan tidak lari juga dari perkauman. petikan dari akhbar the star 27 April 2008, 'Malays should follow Jews and Chinese steps in confronting the present'. Ini bukanlah ayat sebenar tajuk akhbar tersebut, tapi sedikit sebanyak menyungkil isi petikannya.

Akhirnya, benarlah sabdaan nabi SAW,' ummat ini akan mengikut apa yang dilakukan oleh
kaum yahudi dan nasrani, hingga ke lubang cacing'.

Terkadang kita terfikir juga, nilai bangsa melayu yang dipertahankan secara kebaratan ini, lebih baik atau ini adalah termasuk dalam perancangan 'The New World Order' yahudi, yang tidak kurang jelasnya mempengaruhi golongan aristokrat negara kita. pernahkah anda mendengar pergerakan Mason, atau Freemason Movement? Inilah yang dimaksudkan oleh petikan akhbar tadi.



Pergerakan freemason telah lama wujud, sejak sebelum kelahiran Nabi Isa lagi. Pergerakan inilah yang menjatuhkan benteng terakhir Khilafah Islamiyah, di mana seorang berpelajaran Freemason, tanpa diketahui, telah diangkat menjadi hero ummah, dan akhirnya telah menukar pusat Khilafah Usmaniyah di Turki kepada republik Turki yang kononnya telah mendaulatkan bangsa Turki.

Hal ini mungkinkah dibincangkan di malaysia, dimana kita telah merdeka secara aman daripada imperialis Britain, sama seperti republik turki. kita telah mengangkat dan mengagungkan Britain dan Amerika sebagai kuasa besar yang perlu disegani dan ditakuti, sama seperti Turki semasa di zaman kemerdekaannya. Tapi tidak perlu disingkap sejarah silam apabila bukti atau kesannya jelas kelihatan di zaman ini.

Sekiranya anda membaca buku karangan Ian Gittins, 'Unlocking The Masonic Code' mengenai sejarah Freemason, anda akan memahami bahawa adanya perkaitan kerajaan pusat malaysia dengan Freemason. gerakan ini tidaklah dilihat seperti gerakan zionis, yang mana hubungan antara zionis dan Freemason tidak lari sama seperti dua jemaah yang berbeza tapi mempunyai matlamat yang serupa. tapi antara yang perlu dihairankan atau tidak, Freemason bergerak secara berlesen di malaysia. buktinya, bangunan pergerakannya ada terletak di Kuala Lumpur.

Mari kita lari dari tajuk asal sebentar, bagamanakah wujudnya individu berpemikiran kritikal di dunia barat? kerana mereka telah diberi pelajaran yang serius mengenai gerakan untuk mencapai suatu matlamat, seperti memecahkan benteng turki usmaniyah, mendapatkan negara kuasa besar, seperti amerika dan britain, dan juga perkara yang membantu ke arah mendapatkan kekuasaan seperti, menubuhkan syarikat gergasi seperti syarikat automobil Ford, menjadi penyanyi yang glamor, novelis yang mampu menulis cerita yang pelik dan complicated, rumit untuk sekiranya difikirkan oleh orang awam biasa, pemain bola, golf, kereta lumba, arkitek menubuhkan syarikat besar dan terkenal dalam bidangnya, seperti warner brothers studio, dan makanan seperti kentucky fried chicken.

Hal ini memang jelas kebenarannya. mereka tidak dapat buat semua itu tanpa sokongan daripada sesiapa. Orang yang memberi sokongan tersebut tidak lain mempunyai fikrah dan pemikiran yang sama baik dari segi matlamatnya, dan hala tujunya.

Kembali kepada tajuk asal, bagaimana pula dikatkan dengan mMlaysia? kita dapat tahu adanya dikalangan pemuda Umno berpelajaran oxford, dan lain-lain di barat. Kita tidaklah menuduh mereka punya kaitan dengan freemason, tapi apa yang mereka buat, seperti percaturan politik, gaya pemikiran yang kritikal, dan semangat untuk mempertahankan nasionalisasi sebagai isu perpaduan, sama seperti yang tersingkap dalam sejarah, yang dimainkan oleh golongan Freemason yang beragama Islam. tidak hairanlah kerana sekolah-sekolah elit, ada ditubuhkan satu kelab elit yang didokongi oleh guru yang lebih kurang sama ideologinya dengan Freemason.

Di universiti, jangan terkejut kalau ada juga kelab seperti ini... Penulis tidaklah mahu menunjukkan nama-nama kelab tersebut, atas sebab kekurangan bukti hitam putih.

Tapi beberapa isu juga boleh diketengahkan berhubung kekuasaan beberapa Freemason dalam kerajaan, sehingga membenarkan FTA, free trade agreement Amerika... Rasanya kalaupun kita negara kecil takut pada kuasa besar, tidaklah sampai maruah dan martabat negara yang kononnya dijaga, sampai kepada perjanjian ini, kecut perut nak menolak... Mesti ada udang disebalik batu... Musuh dalam selimut... Dalam kerajaan yang telah berakar lama..

Cukuplah dengan berkata,'habislah isteri nabi', ketua munafik, Abdullah bin Ubai telah memulakan fitnah terhadap aishah RHA, cabaran menghadapi golongan Islam yang munafik, menyebelahi pihak kafir yang membenci kesucian Islam, mereka telah lama bijak memijak kita.

Kita telah berbaiah dengan gerakan Islam, kitalah yang perlu tampil, menjadi insan yang mendekatkan diri pada Allah, dan takut bahawa hati ini dibolak-balik kepada kesesatan.

Caturkanlah diri kita, untuk agama..

1 April 2008

Negeri Hok Mane Nih??





25 ribu hati yang ingin diisi solat Isyak dan hajat berjemaah di stadium

Lepas solat dengar ceramah (yang oposisi kata 'berunsur hasutan')

Tanpa polis peronda, tanpa polis berpakaian preman

Jauh lagi dari kecaman FRU dan air pancut

Eh, negeri mana nih??

SELANGOR BARU, TARBIYAH TERAJU!!



Buat pertama kalinya, Stadium Melawati Shah Alam diisi dengan zikrullah. Khabarnya sejumlah itu juga yang kecewa kerana tak dapat masuk atas asbab kuota stadium yang minimum.

Allah.. Bergenang air mata. Gembira berbaur sayu. Gembira kerana ia telah dimulakan. Sayu kerana aku tiada di sana!

Inilah bukti kuasa (politik) mampu menyuntik nilai aqidah kepada rakyat jelata.

Allah, rahmati dan limpahi pemimpinku (tidak kiralah belah mana pun) dengan taufik dan hidayahMU.

Gambar ihsan TranungKite.Net











Hm.. Rakyat Johor sekalian (tanah kelahiranku), masih teruja dengan pembangunan dan projek mega kah? Kalian tak mahukah munajat perdana diadakan di Danga Bay..